Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Waduh! Plafon Meningkat, Bank Pelat Merah Siap Geber Penyaluran KUR 2022

Waduh! Plafon Meningkat, Bank Pelat Merah Siap Geber Penyaluran KUR 2022

Pemerintah memutuskan untuk menaikkan kembali plafon kredit usaha rakyat (KUR) pada tahun ini, dengan tujuan mendongkrak kinerja pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Pada tahun 2022, pemerintah menetapkan plafon KUR sebesar Rp 373,17 triliun, meningkat 30,9 persen dibanding tahun lalu sebesar Rp 285 triliun. Dengan adanya kenaikkan tersebut, plafon KUR yang diberikan kepada bank BUMN turut alami peningkatan.

Plafon Meningkat, Bank Pelat Merah Siap Geber Penyaluran KUR 2022


4+

KOMPAS.com: Berita Terpercaya

Baca Berita Terbaru Tanpa Terganggu Banyak Iklan

Dapatkan Aplikasi

Jatah KUR PT Bank Mandiri (Persero) Tbk juga mengalami peningkatan. Pada tahun ini, kuota penyaluran KUR yang diterima Bank Mandiri sebesar Rp 40 triliun, meningkat dari tahun lalu sebesar Rp 35 triliun. Kenaikkan kuota bank dengan aset terbesar itu tidak terlepas dari tersalurkannya seluruh kuota KUR tahun 2021. “Per 31 Desember 2021, penyaluran KUR Bank Mandiri telah hingga Rp 35 triliun kepada 371.182 debitur, yang didominasi oleh penerima dari sektor produksi,” ujar Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri, Rudi AS Atturidha. Dengan realisasi itu, Bank Mandiri optimis, penyaluran KUR pada tahun ini dapat meningkat. Untuk mendongkrak penyaluran kredit subsidi tersebut, Bank Mandiri akan terus menyasar pelaku UMKM dari berbagai sektor usaha yang telah memenuhi persyaratan sesuai ditetapkan oleh pemerintah. "Para pelaku UMKM yang telah memenuhi persyaratan berhak mengajukan KUR di Bank Mandiri, termasuk debitur KUR yang telah melunasi pinjaman KUR sebelumnya," ujarnya. Bank pelat merah lainnya, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk juga menerima jatah KUR yang lebih besar pada tahun ini. Direktur Kelembagaan BNI Sis Apik Wijayanto mengungkapkan, alokasi KUR tahun ini untuk perseroan hingga Rp 38 triliun atau naik 22,7 persen dari alokasi tahun lalu Rp 30,95 triliun.  “Kami cukup yakin untuk penyaluran KUR akan sesuai alokasi pemerintah. Terlebih, kami melihat permintaan dan kinerja KUR BNI yang sangat baik," katanya. Alokasi KUR tersebut, Sis Apik menambah, akan dimanfaatkan perseroan untuk membantu menjaga momentum pertumbuhan segmen UMKM BNI, yang saat ini tengah mengalami peningkatan permintaan kredit. Bank dengan kode emiten BBNI itu juga akan memanfaatkan alokasi KUR untuk mendorong pertumbuhan usaha kecil di sektor komoditas pada 8 klaster unggulan, hal ini sejalan dengan arahan dari pemerintah untuk membangun industri UMKM yang kuat melalui strategi klaster. Sejalan dengan strategi tersebut, BNI akan fokus untuk mendorong UMKM merambah pasar internasional, dengan cara meningkatkan adopsi digitalnya serta membuka peluang lebih besar untuk ekspor.  “Kami pun memiliki program pembinaan dan pengembangan bagi UMKM untuk menjawab semua isu-isu yang mereka hadapi baik proses kredit, teknologi, serta pengembangan kapabilitas tata kelola bisnis,” ucapnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Aktifkan Notifikasimu

Aktifkan

Blogspot Auto Post Indonesia => https://malasnulis.my.id

Inilah cara menulis artikel secara otomatis di blogger!


(KOM)(MLS)

Post a Comment for "Waduh! Plafon Meningkat, Bank Pelat Merah Siap Geber Penyaluran KUR 2022"