Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hmmm, Sejarah Baru, Uji Terbang Perdana Pesawat CN235 Pakai Bahan Bakar Bioavtur

Hmmm, Sejarah Baru, Uji Terbang Perdana Pesawat CN235 Pakai Bahan Bakar Bioavtur

Uji terbang pesawat CN235-200 FTB menggunakan campuran bahan bakar bioavtur 2,4 persen atau J2.4 berhasil dilakukan.

Penerbangan menggunakan bioavtur ini sekaligus menjadi sejarah baru di Indonesia.

J2.4 adalah bahan bakar campuran bioavtur yang dihasilkan dari bahan baku 2 persen dan 2,4 persen minyak inti sawit atau refined bleached degummed palm kernel oil (RBDPKO) dengan menggunakan katalis merah putih.

Sejarah Baru, Uji Terbang Perdana Pesawat CN235 Pakai Bahan Bakar Bioavtur


Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengungkapkan, salah satu upaya pemerintah untuk mendorong percepatan implementasi energi baru terkinikan (EBT) yakni melalui substitusi energi primer ke teknologi yang ada.

Ia bilang, bila pada transportasi darat sudah dilakukan dengan implementasi B30, maka kali ini untuk transportasi udara melalui penggunaan J2.4.

"Hari ini melihat sejarah baru, yaitu penerbnagan perdana yang menggunakan bahan bakar nabati. Ini sudah kita tunggu selama ini dan sudah di coba rute Jakarta-Bandung menggunakan pesawat CN235-200," ujar Arifin dalam acara Seremoni Keberhasilan Uji Terbang Pesawat CN235 Campuran Bahan Bakar Bioavtur, Rabu (6/10/2021).

Uji terbang dilakukan dengan pesawat melakukan penerbangan di ketinggian 10.000 dan 16.000 kaki.

Hasilnya menunjukkan bahwa performace engine dan indikator-indikator yang terdapat di cockpit menunjukkan kesamaan antara penggunaan bahan bakar avtur atau Jet A1 dengan J2.4.

"Keberhasilan ini akan menjadi tahap awal dalam peningkatan kontribusi bioavtur di sektor transportasi udara, dalam rangka meningkatkan ketahanan dan keamanan energi nasional," kata Arifin.

Arifin menjelaskan, berdasarkan Peraturan Menteri ESDM Nomor 12 Tahun 2015, diatur kewajiban untuk melakukan pencampuran bahan bakar nabati dalam bahan bakar jenis avtur dengan persentase sebesar 3 persen pada tahun 2020, lalu meningkat menjadi 5 persen pada tahun 2025.

Namun, target implementasi itu belum dapat dicapai, di mana saat ini implementasinya baru dapat dilakukan dengan campuran bahan bakar bioavtur 2,4 persen.

Menurut dia, hal ini dikarenakan ada kendala dari ketersediaan bioavtur, proses teknologi, hingga keekonomiannya.

"Perjalanan panjang sudah dilalui hingga akhirnya kita dapat ditahap ini dengan melibatkan banyak pihak," kata Arifin.

Ia mengungkapkan, pihak yang dilibatkan hingga tahap uji terbang ini di antaranya PT Pertamina (Persero) dan Institut Teknologi Bandung (ITB).

Pertamina dan ITB melakukan uji coba co-processing kerosene dengan minyak nabati untuk menghasilkan prototype produk bioavtur.

Lalu pelaksanaan pengembangan bioavtur dilakukan di Unit Treated Distillate Hydro Treating (TDHT) Refinergy Unit (RU) IV Cilacap milik Pertamina.

Kemudian dihasilkan produk J2.0 pada tahun 2020 dan produk J2.4 pada awal tahun 2021. Selanjutnya, rangkaian uji terbang pun dilakukan sepanjang 8-10 September 2021.

Arifin memastikan, ke depannya pemerintah akan terus mendorong pengembangan bioavtur bahkan hingga J100, serta dapat diterapkan di seluruh maskapai penerbangan domestik juga internasional.

"Oleh karena itu, kami mengharapkan dukungan dari seluruh pihak untuk tahapan-tahapan selanjutnya, termasuk dalam menyusun roadmap-nya," pungkas dia.

Aktifkan Notifikasimu

Aktifkan

Auto Post Artikel di Blogspot

Inilah cara menulis artikel secara otomatis di blogger!


(KOM)(MLS)

Post a Comment for "Hmmm, Sejarah Baru, Uji Terbang Perdana Pesawat CN235 Pakai Bahan Bakar Bioavtur"