Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sedang Viral, Telur Ayam CageFree Mulai Dilirik Restoran, Apa Itu?

Sedang Viral, Telur Ayam CageFree Mulai Dilirik Restoran, Apa Itu?

Pelaku usaha food and beverages (F&B) belakangan ini sudah mulai melirik telur cage-free sebagai bahan baku makanan olahan.

Alasannya, telur cage-free memiliki cita rasa dan kualitas yang lebih baik.

Telur cage-free adalah telur yang dihasilkan dari ayam yang bebas sangar, berbeda dengan telur dari peternakan kandang baterai atau ayam kurung dalam kandang sempit.

Telur Ayam CageFree Mulai Dilirik Restoran, Apa Itu?


Biasanya ayam yang terkurung dalam kandang sempit sulit bergerak, bahkan sulit mengepakkan sayap. Kondisi itu dinilai tidak sehat bagi pertumbuhan ayam yang berpengaruh pada kualitas telur.

Direktur Utama PT Inti Prima Satwa Sejahtera (IPSS) Roby Tjahya Dharma Gandawijaya mengungkapkan, pola peternakan cage-free memungkinkan ayam bergerak bebas sesuai naluri.

Mulai dari bebas makan kapan saja, minum, bersarang, bertengger, atau berinteraksi dengan ayam lain.

”Sistem cage-free turut berkontribusi pada tingginya kualitas telur,” ujar Roby dalam keterangan tertulis, Minggu (26/9/2021).

Oleh sebab itu, pihaknya mengembangkan peternakan dengan pola cage-free yang kini mampu memproduksi 2 ton telur per hari.

Peternakannya yang berlokasi jauh dari pemukiman di Sukabumi ini, juga didukung dengan teknologi modern.

Salah satunya adalah teknologi roxell feeding system yang membuat pemberian pakan tepat waktu.

Didukung pula dengan ketebalan sekam hingga 8 sentimeter yang diklaim membuat ayam semakin merasa nyaman.

”Lapisan sekam ini membuat ayam mengekspresikan perilaku normal sesuai mandi pasir dan mengais-ais tanah,” terang Roby yang memulai bisnis peternakan ayam bebas kandang sejak 2003.

Ia bilang, pakan juga menjadi hal yang sangat diperhatikan, sehingga digunakan pakan unggas berasal dari jagung yang sudah dikeringkan hingga kadar airnya tinggal 11 persen.

Kemudian jagung yang dikeringkan itu dicampur bahan lain sesuai jinten, maka hasilnya formula pakan ini terbukti meminimalisir aroma tak sedap kotoran ayam.

”Kami juga memberikan produk herbal dalam pakan sehingga ayam lebih sehat dan terhindar obat-obatan kimia. Makanya, telur yang dihasilkan bebas dari residu kimiawi,” kata Roby.

Menurut dia, kualitas telur yang terjaga itu diperkuat dengan hasil tes laboratorium Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan (BPMSPH) milik pemerintah dan Saraswati milik swasta, yang dilakukan setiap bulannya.

"Agar datanya objektif dan akurat sehingga dapat yakin telur aman dikonsumsi meski dalam kondisi mentah," ucap Roby.

Faktor kualitas dan cita rasa dari telur cage-free membuat restoran menggunakannya.

Salah satunya, oleh restorean Pizza Marzano Indonesia yang beralih menggunakan telur cage-free berlabel Healthy Eggs produksi IPSS.

Menurut Executive Chef Division Manager Pizza Marzano Indonesia Endang Sunardi, telur cage-free sudah terbukti secara klinis lebih aman karena terbebas dari residu kimia hingga bakteri, serta punya cita rasa yang lebih enak dari jenis telur lainnya.

"Kami komitmen menggunakan telur cage-free di setiap menu, menyajikan hidangan yang sehat serta lezat untuk konsumen," kata Endang.

Aktifkan Notifikasimu

Aktifkan

Auto Post Artikel di Blogspot

Cara Menulis Artikel Otomatis di Blogger


(KOM)(MLS)

Post a Comment for "Sedang Viral, Telur Ayam CageFree Mulai Dilirik Restoran, Apa Itu?"