Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hmmm, Awalnya Untuk Calon Jemaah Haji, Hibah Vaksin Sinopharm dari UEA Akan Diberikan ke Kelompok Difabel

Hmmm, Awalnya Untuk Calon Jemaah Haji, Hibah Vaksin Sinopharm dari UEA Akan Diberikan ke Kelompok Difabel

Pemerintah memastikan vaksin Sinopharm yang merupakan hibah dari Uni Emirat Arab (UEA) tidak akan digunakan dalam program vaksinasi gotong royong atau vaksinasi Covid-19 berbayar bagi individu.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menjelaskan, pemerintah memang memiliki sebanyak 500.000 dosis vaksin Sinopharm, yang merupakan hibah pribadi dari Raja UAE ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Jumlah vaksin hibah itu pun akan bertambah lagi sebanyak 250.000 dosis.

Awalnya Untuk Calon Jemaah Haji, Hibah Vaksin Sinopharm dari UEA Akan Diberikan ke Kelompok Difabel


"Saya ingin memastikan 500.000 Sinopharm dan akan tambah lagi 250.000 hibah pribadi dari Raja UAE tidak dijual oleh Biofarma," ujar Budi dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR RI, Selasa (13/7/2021).

Budi mengungkapkan, vaksin hibah tersebut saat ini dipegang oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan memastikan penyalurannya dilakukan dengan sangat hati-hati.

Ia mengungkapkan, sesuai arahan Jokowi, awalnya vaksin hibah itu akan digunakan untuk para calon jemaah haji yang akan berangkat tahun ini.

Namun, hal itu tidak dilakukan seiring dengan batalnya program haji tahun ini.

Oleh sebab itu, lanjut dia, penggunaan vaksin Sinopharm itu akan diberikan untuk vaksinasi kelompok difabel di zona-zona merah.

Budi bilang, keputusan itu merupakan arahan dari Jokowi.

"Tapi karena haji tidak jadi, oleh Bapak Presiden diarahkan ke difabel. Ini diberikan sebagai jatah pribadi Bapak Presiden ke difabel-difabel yang ada di zona-zona merah," jelas dia.

Sebelumnya, diketahui pemerintah memutuskan membuka program vaksinasi gotong royong, yang pelaksanaannya akan dijalankan melalui PT Kimia Farma Tbk.

Ada 8 klinik Kimia Farma yang berada di 6 kota wilayah Jawa dan Bali akan melayani vaksinasi tersebut.

Pada rencana awal pelaksanaan vaksinasi gotong royong untuk individu akan dilakukan pada 12 Juli 2021, tetapi akhirnya diputuskan untuk menunda pelaksanaannya.

“Kami mohon maaf karena jadwal Vaksinasi Gotong Royong Individu yang semula dimulai hari Senin, 12 Juli 2021 akan kami tunda hingga pemberitahuan selanjutnya,” ujar Sekretaris Perusahaan Kimia Farma Ganti Winarno Putro dalam keterangannya, Senin (12/7/2021),

Ia menjelaskan, keputusan tersebut diambil perseroan karena melihat tingginya respons dari berbagai pihak terkait pelaksanaan vaksinasi individu.

Setelah diumumkan program vaksinasi tersebut memang memperoleh banyak kritik.

“Serta banyaknya pertanyaan yang masuk membuat manajemen memutuskan untuk memperpanjang masa sosialisasi vaksinasi gotong royong individu serta pengaturan pendaftaran calon peserta,” tutur Gati.

Aktifkan Notifikasimu

Aktifkan

Auto Post Artikel di Blogspot

Inilah cara menulis artikel secara otomatis di blogger!


(KOM)(MLS)

Post a Comment for "Hmmm, Awalnya Untuk Calon Jemaah Haji, Hibah Vaksin Sinopharm dari UEA Akan Diberikan ke Kelompok Difabel"